Friday, January 23, 2015

Kelakuan Penumpang pesawat yang nyebelin

Hal hal kecil dalam perjalanan sering kali menjadi hal yang terlupakan mana kala kita fokus pada sesuatu yang lebih besar. Padahal, terkadang justru hal kecil yang kita lakukan tanpa disadari menimbulkan manfaat / kerugian yang besar pada diri kita...jika tidak mungkin bagi orang lain.

Semoga nggak ketemu penumpang menyebalkan
Nah salah satunya tuh kelakuan kita sewaktu menggunakan pesawat terbang. Apakah anda pernah merasa semua orang menatap sinis kepada anda atau malah membuang muka ketika diajak bicara? mungkin anda perlu intropeksi sendiri karena anda itu nyebeliiiin banget kalau melakukan hal seperti ini :


1. Tidak mematikan HP
Tidak mengindahkan aturan keselamatan penerbangan itu bukan hanya merugikan diri sendiri tetapi juga semua orang. Bayangin ntar kalau pesawat jatuh gara gara sinyal HP, yang celaka kan semua orang? Hiii! Biasanya saya sih melototin itu orang aja berharap dia sadar atau kalau sudah kelewatan, coba ditegur baik baik. Saya juga berharap para awak kabin juga berani tegas dengan penumpang bandel seperti ini. Kalau masih juga, saya sumpahin Hpnya masuk ke dalam lobang toilet!

2. Datang terlambat
Udah tau maskapai Indonesia itu kadang hobi mundur dari jadwal, jadi tolonglah jangan diperlambat lagi dengan keterlambatan kita. Nggak mau kan masuk ke pesawat sambil diplototin semua orang yang sudah masang seat belt sambil disumpahin dalam hati "Kenapa nggak ditinggalin saja sih dia?"

3. Menendang atau menekan kursi di depan
Duh kecuali bayi atau anak kecil, saya suka tidak paham dengan kelakuan orang macam gini. Ada yang suka duduknya aneh bin ajaib sehingga harus menendang nendang kursi depan yang tentu saja rasanya nggak asik.

4. Ngomong terlalu berisik
Bepergian bersama pacar / keluarga / teman tentunya mengasikkan bisa sambil ngobrol. Ngobrol loh yah bukan cekikikan nggak jelas yang bisa membangunkan satu pesawat.

5. Terlalu wangi / terlalu bau
Karena akan berada bersama sama dalam satu tempat dalam jangka minimal sejam, maka urusan bau-bauan mau tak mau jadi kepentingan umum. Jika dirasa punya masalah bau badan/ kaki / mulut, segera ambil antisipasi sebelum teman sebangku pingsan. Pemakaian deodoran, parfum tentu sangat disarankan tapi yah harus lihat lihat juga jangan sampai sebotol. Karena gimanapun keringat bercampur minyak wangi di ketiak akan tetap menimbulkan aroma yang bikin mules.

6. Barang bawaan yang terlalu banyak
Idealnya yah kalau sudah masuk pesawat hanya ada satu tas kecil / ransel ditambah tas tangan deh dan jaket. Jangan demi ngirit biaya bagasi semua barang dinaikkan. Kan kasian yang gak kebagian jatah dan harus masukin di bawah kursi. Dan harap diingat juga kapasitas maksimumnya yang bisa kita angkat sendiri ke atas. Boleh sih minta tolong yang sopan dengan awak kabin, tapi kalau sampai 3 koper yah males juga kali.

7. Menghidupkan Hp terlalu cepat
Nih biasanya se-tipe dengan yang gak rela matiin HP. Kenapa yah? yayang yang menjemput kan bisa menunggu dulu 5 menit aja nggak ngaruh kok.

8. Mengambil barang sebelum waktunya
Ini sama juga dengan poin di atas. Roda pesawat baru mencium landasan, ada aja yang udah buka seat belt dan langsung buka bagasi atas. Apakah segitu tergesa gesanya hidupnya?

9. Tidak antre saat keluar
Nah masih setipe dengan yang di atas nih, biasanya mereka yang langsung berdiri mengambil barang langsung aja main serobot ke depan agar cepat keluar dari pesawat. Padahal kan harusnya biar tertib yang keluar duluan tentu barisan lebih depan. Situ duduk belakang? Sabar!

Kelakuan di atas bagi saya sungguh tak bisa dimaafkan dan ganjarannya sepadan dengan disuruh duduk di sayap pesawat aja hehheh

Tapi, ada juga loh kelakuan yang bagi beberapa orang menyebalkan, tapi bagi sebagian lagi mungkin tidak begitu. Jadi hal di bawah ini subjektif yah contohnya :

1. Mengajak ngobrol jelas jelas saya tidak berminat
Biasanya dalam perjalanan saya banyak menghabiskan waktu untuk membaca majalah, bengong, menulis atau sibuk sendiri. Memang sih terkadang asik juga ngobrol dengan orang di sebelah kita. Namun jika saya sudah mengambil posisi mata terpejam dan hanya menjawab pendek dan seadanya, itu sudah tanda lampu merah saya sedang tidak ingin diganggu.
 
2. Menguasai dudukan tangan.
Kecuali anda duduk di samping jendela, boleh dong tangannya nggak di dudukan kursi selamanya. Apalagi nih kadang ada yang sampai tangannya menyenggol ke badan saya atau sudah saya rasa menganggu privasi saya.

3. Menurunkan sandaran kursi
Ini juga saya rasa perlu minta izin terlebih dahulu dengan melihat keadaan yang duduk di belakang. Kalau yang duduk aja udah merasa kesempitan, ya jangan dong.

4. Duduk dekat Toilet
Saya suka parno aja kebayang mencium aroma aroma yang tidak sedap.

5. Duduk di tengah
Mendingan di samping lorong deh sehingga saya bisa leluasa ke kamar mandi tanpa menganggu penumpang sebelah saya.

6. Tidak menjaga kebersihan toilet
Toilet kotor bisa bikin saya menahan urusan buang hajat. Sebeellll!

7. Membawa makanan berbau tajam
Walaupun saya termasuk tipe yang selalu membawa makanan ke kabin, itupun biasanya makanan kemasan seperti snack atau nasi / mi goreng yang saya rasa tidak akan menganggu anda. Sumpah nasi nya nggak pakai sambal dan pete kok :D


Apa lagi yah kira kira kelakuan penumpang yang membuat penerbangan jadi tidak asik?

Monday, January 12, 2015

80+ Travel Blogger Indonesia in Social Media

Udah pada liat postingan Wira mengenai 100 travel blogger Indonesia berdasarkan traffic? Ada aku loh. :)

Anyway, karena postingan tersebut, saya langsung blogwalking. Semua tulisannya keren keren. Tak berhenti sampai di situ, saya pun kepo pengen liat social media mereka. Beberapa website ternyata tidak punya semua social media seperti Facebook page, Twitter atau Instagram. Tetapi paling nggak semuanya punya minimal satu account tersebut karena yah gimanapun social media jadi alat penting untuk mempromosikan website kita. Betul?

Dan lagi lagi yang mengejutkan rupanya beberapa website yang punya banyak traffic belum tentu punya banyak follower di social media, begitu juga sebaliknya. Atau ada juga yang punya banyak follower di twitter tetapi nggak di Instagram. Macam macam deh. Kayaknya strategi untuk mendapatkan traffic nggak sama yah dengan strategi mendapatkan follower di social media?

Penasaran? Yuk kita lihat siapa saya yang influencal dan tenar di kancah social media :

Note : Facebook disini yang dimaksud adalah Facebook page.

1.  Catatan Perjalananku
Facebook : 758 | Twitter : 11.5k | Instagram : 50

2. Travel Junkie
Facebook : 5.860 | Twitter : 17.6k | Instagram :3413

3. Chocky Sihombing
Facebook : - | Twitter : 780 | Instagram : -

4. Wira Nurmansyah Travel Journal
Facebook : - | Twitter : 2.284 | Instagram : 843

5. Cumi Lebay
Facebook : - | Twitter : 1.220 | Instagram :265

6. Trinity Naked Traveler
Facebook : 31.225 | Twitter : 110k | Instagram :19.2k
 
7. Noni Khairani
Facebook : - | Twitter : 521 | Instagram :1.545

8. Parahita satiti
Facebook : - | Twitter : 351 | Instagram

9. Winny Marlina
Facebook : 297 | Twitter : 449 | Instagram :242

10. Java Milk
Facebook : 441 | Twitter : 634 | Instagram :151

11. Backpacker Borneo
Facebook : 2.008 | Twitter : 2.563 | Instagram : -

12. Discover Your Indonesia
 Facebook : 1.329 | Twitter : 1.858| Instagram : 568

13. Pergi Dulu
Facebook : 3554 | Twitter : 13k | Instagram : 6682

14. Wisata kuliner Banyu Murti
Facebook : - | Twitter : 3.212 | Instagram : 302

15. Daeng Gassing
Facebook : - | Twitter : 4.311 | Instagram :-

16. Virus Traveling
Facebook : 201 | Twitter : 349 | Instagram :125

17. Jurnal Evi Indrawanto
Facebook : - | Twitter : 3.643 | Instagram :664

18. Backpack Story
Facebook : 810 | Twitter : 34.6k | Instagram :1492

19. Efenerr
Facebook : 370 | Twitter : 2.598 | Instagram : 234

20. Vika Octavia
Facebook : - | Twitter : 554 | Instagram :259

21. Ceritaeka
Facebook : - | Twitter : 4.176 | Instagram : 311

22. Dua Ransel
Facebook : 11.516 | Twitter : 30.8k | Instagram : 5.975


23. Backpackology
Facebook : - | Twitter : 1.162  | Instagram : 203

24. Nurul Noe
Facebook : 418 | Twitter : - | Instagram : 470

25. The Lost Traveler
Facebook : 1021 | Twitter : - | Instagram :-

26. Marischka Prudence
Facebook : 840 | Twitter : 223k | Instagram : 28.5k

27. Traveling Cow
Facebook : - | Twitter : 811 | Instagram : -

28. Nugie travelearn
Facebook : - | Twitter : 579 | Instagram :242

29. Travel diary
Facebook : 1.229 | Twitter : 327 | Instagram : 382

30. Jejak Bocah Ilang
Facebook : 211 | Twitter : 91 | Instagram : 304

31. Barry Kusuma
Facebook : - | Twitter : 22.5k | Instagram :16.3k

32. Titiw
Facebook : 290 | Twitter : 3.771 | Instagram : 857

33. Backpacker Notes
Facebook : 80 | Twitter : 8.680 | Instagram :-

34. Lianda Marta
Facebook : - | Twitter : 1105 | Instagram : 574

35. Lostpacker
Facebook : - | Twitter : 3.538 | Instagram : 1.892

36. Danan Wahyu Sumirat
Facebook : 177 | Twitter : 1.178 | Instagram : 319

37. Liza Fathia
Facebook : 195 | Twitter : - | Instagram : -

38. My Time Capsule
Facebook : 1.469 | Twitter : 2.301 | Instagram : 632

39. Jalan Pendaki
Facebook : 1510 | Twitter : 1.312 | Instagram : 613

40. Buzzerbeez
Facebook : - | Twitter : 805 | Instagram : 254
 
41. Mblusuk
Facebook : - | Twitter : 367 | Instagram : -

42. The Hungry Doctor
Facebook : - | Twitter : 346 | Instagram : 5.467

43. I’ve gotta go
Facebook : - | Twitter : 480 | Instagram : 448

44. Tindak Tanduk Arsitek
Facebook : - | Twitter : 749 | Instagram :84


45. Whatever I'm Backpacker
Facebook : - | Twitter : 9.209 | Instagram : 627

46. Obendon
Facebook : - | Twitter : 423 | Instagram :-

47. Putrinya Normal
Facebook : - | Twitter : 291 | Instagram :198

48. Penikmat Perjalanan
Facebook : - | Twitter : 680 | Instagram : -

49. Ndah saja
Facebook : - | Twitter : 341 | Instagram : -

50. Indohoy
Facebook : 1085 | Twitter : 3879 | Instagram : 865

51. Travelerien
Facebook : - | Twitter : 122 | Instagram :-

52. Ransel Kecil
Facebook : - | Twitter : 48.2k | Instagram :-

53. Tesya Kinderen
Facebook : 199 | Twitter : 1.067 | Instagram : 250

54. Langkah Baruku
Facebook : 158 | Twitter : 788 | Instagram : 233

55. Aksaraku
Facebook : - | Twitter : 2.390 | Instagram : 339

56. Fahmi Anhar
Facebook : - | Twitter : 1.395 | Instagram : 463

57. Alid Abdul
Facebook : 276 | Twitter : 7.865 | Instagram :418

58. Bpras
Facebook : 251 | Twitter : 5 | Instagram : -

59. Mixed Up Already
Facebook : - | Twitter : 1.013 | Instagram : 364

60. Donna Imelda
Facebook : - | Twitter : 1.093 | Instagram : 36

61. Indonesian Holic
Facebook : 195 | Twitter : - | Instagram : -

62. The adventure journey
Facebook : 230 | Twitter : 312 | Instagram :-

63. Disgiovery
Facebook : 243 | Twitter : 399 | Instagram :-

64. Shu Travelographer
Facebook : - | Twitter : 2.472 | Instagram :-

65. Satya Winnie
Facebook : - | Twitter : 1.477 | Instagram :-

66. Yudasmoro
Facebook : 285 | Twitter : 1.381 | Instagram : 139

67. Hananan
Facebook : - | Twitter : 1.021 | Instagram :-

68. Jalan Blog
Facebook : 141 | Twitter : - | Instagram :-

69. What an Amazing World
Facebook : - | Twitter : 506 | Instagram :-

70. Ransel Kosong
Facebook : 1.211 | Twitter : 3.210 | Instagram : 702

71. Landscape Indonesia
Facebook : 7.673 | Twitter : 633 | Instagram :-

72. Jalan2Liburan
Facebook : 8 | Twitter : 5.407 | Instagram : 3.338

73. Othervision
Facebook : - | Twitter : - | Instagram :-

74. Simply Indonesia
Facebook : - | Twitter : - | Instagram :-

75. Dansapar
Facebook : 101 | Twitter : - | Instagram :-

76. Meanwhile U and Me
Facebook : - | Twitter : 199 | Instagram :-


77. Traveling Precils
Facebook : - | Twitter : 1.686 | Instagram :-

78. Puppy Traveler
Facebook : 376 | Twitter : 1.427 | Instagram : 2.187

79. Andre Handoyo
Facebook : - | Twitter : 167 | Instagram :169
 
80. Geret Koper
Facebook : - | Twitter : 835 | Instagram : 521

81. Maleber
Facebook : - | Twitter : 100 | Instagram :-

82. Dream Explore Wander
Facebook : 432 | Twitter : 2.307 | Instagram : 784

Jadi, FB / Twitter / Instagram mana saja yang kamu follow?

Note :
List masih akan terus diperbaharui dan dapat berubah sewaktu waktu sesuai list di web kak wira
Bagi yang lain, silahkan juga masukkan social media kamu di komen yah!

Thursday, January 8, 2015

Mitos vs Fakta Travel Blogger / Writer

A : "Kamu kerjanya apa len?"
Saya : "Travel Blogger"
A : "Keren yah.."
Saya : <<Iya keren dong makanya aku mau>>

Pertanyaan ini kerap saya hadapi. Zaman sekarang asal punya blog, nulis tentang wisata, share disana sini, maka "resmi" menyandang status sebagai travel blogger. Begitu jugalah dulu saya mengawali hobi ini. Bermula dari iseng nggak ada kerjaan, ingin mendokumentasikan agar apa yang telah dialami nggak lupa, lalu diikutkan di suatu lomba, eh taunya menang dapet duit. Kala itu traveling belum booming banget seperti sekarang.

Sekarang, travel blogger sedang jadi pekerjaan impian nih. Siapa yang tidak mau kerjanya jalan jalan dan dibayar pula? belum lagi melihat foto dan tulisannya dibaca dan dikagumi banyak orang? Berasa orang penting deh jadinya. Tapi saran saya sebelum nyemplung ke dunia ini, resign dari kantor, banting stir dan menjadi Travel Blogger / Writer, coba lihat dulu fakta dan mitos seputar Travel Blogger / Writer :

Mitos : Travel Blogger / Writer adalah pekerjaan utama
Fakta :  Dari banyaknya Travel Blogger / Writer yang saya kenal, kebanyakan belum bisa menjadikan Travel Blogger/ Writer sebagai tulang punggung karena yah asap di dapur perlu mengepul terus setiap hari tetapi sayangnya penghasilan sebagai Travel Blogger / Writer datang tak menentu sehingga win-win soulution yang bisa diambil yah seperti saya. Saya tetap bekerja sebagai karyawan swasta nyambi melakukan hobi saya ini. Hasilnya kadang lebih baik karena di satu sisi saya punya gaji bulanan dan pendapatan "bonus" sebagai Travel Blogger / Writer. Memang sih sudah ada segelintir orang yang bisa bekerja sepenuhnya sebagai Travel Blogger / Writer jika dia juga bekerja sebagai reporter/fotografer atau sudah punya pamor sekelas Trinity. Kalau belum mencapai level itu, realistis saja. Kerja dulu yang biasa sambil ambil ambil cuti, atau manfaatkan bussiness trip, belajar menulis sambil nge-blog dan berusaha menjebolkan tulisan ke media.

Mitos : Travel Blogger / Writer hanya jalan jalan saja
Fakta : Ya iyalah kalau nggak tulisan datang darimana? Namun yang seringkali ditanggapi orang umum ialah Travel Blogger / Writer hanya bersenang senang saja. Padahal untuk menjadi Travel Blogger / Writer yang "profesional" jalan jalan saja tidak cukup. Saya harus fokus, teliti, pintar mengamati dan kreatif. Terkadang dibanding orang yang jalan jalan biasa dengan saya, mereka malah bisa lebih enjoy dibanding saya karena walaupun sedang jalan jalan, saya tetap bekerja. Sebelum mulai saya research dulu "enaknya di sini ngapaiin yah?", "apa yang spesial dari kota ini?". Begitu sampai di suatu lokasi, yang lain bisa selfie saya sibuk jepretin gedung, langit, kursi di taman hingga hampir lupa untuk potret diri sendiri sebagai bukti pernah hinggap di lokasi ini. Begitu selesai jalan, saya pun mesti langsung mendokumentasikan apa yang saya rasakan dan info info kecil sepanjang perjalanan hari ini karena jika sudah lewat hari, ingatan dan feel saya sudah makin berkurang. Padahal detil detil ini krusial jika saya ingin menulis tentang hal tersebut. Oh belum lagi yang lain belanja oleh oleh pulang, saya cukuplah bawa brosur / selebaran kota tersebut.

Jadi Tour Guide, bisa ke Singapur gratis dan dibayar
Mitos : Travel Blogger / Writer punya duit banyak
Fakta : Jalan jalan membutuhkan dana yang tidak kecil. Kebetulan saja ada Travel Blogger / Writer yang terlahir tajir sehingga bisa jalan jalan tanpa risau kondisi keuangannya. Lah bagi yang nggak gimana? Yah harus putar otak untuk mengakalinya. Bisa cari kerjaan yang emang banyak jalan seperti Tour Guide. Bisa ikut ikut lomba / kuis berhadiah jalan jalan. Bisa kerja aja, hidup hemat lalu duitnya buat jalan jalan. Bisa juga nggak punya duit banyak.. yah udah keliling kota sendiri aja. Intinya jika kita memprioritaskan jalan jalan dalam hidup kita, semesta akan membantu mencapainya kawan.

Mitos : Travel Blogger / Writer dapet duit banyak
Fakta : Harapannya sih gitu. Tetapi karena saya belum se-tenar Trinity, maka duitnya juga pasti nggak sekencang dia. Untuk mengakalinya, sebisa mungkin kisah perjalanan saya tuangkan ke tulisan dan dikirim ke media cetak terlebih dahulu. Setelah itu baru dimuat di blog agar menjaga traffic saya sehingga tetap ada tawaran iklan yang masuk. Meski begitu tetap saja penghasilan sebagai Travel Blogger / Writer jika dibandingkan dengan modal(baca :jalan jalan) yang harus dikeluarkan, saya tetap rugi besar. Malahan kalau dilanjutkan terus bisa "bangkrut" saya. Tapi yah nggak apa apa lah karena saya ikhlas menjalaninya. Bagi saya jalan jalan itu sudah jadi kebutuhan pokok saya dan manfaatnya buat saya telah memperkaya diri saya.

Mitos : Travel Blogger / Writer bisanya cuma nulis
Fakta : Tulisan memang menajdi jualan utama. Namun dibalik itu, banyak hal yang harus dilakukan lebih dari sekedar menulis. Saya perlu juga bersosialisasi dengan teman travel blogger lainnya untuk belajar dari mereka dan membangun koneksi. Perlu juga ilmu SEO. Perlu juga narsis dan pamer share hasil karya saya. Perlu juga PDKT ke majalah majalah agar tulisan saya bisa gol terbit. Perlu juga terus mendapat ide "habis ini nulis apa yah?". Ibarat bisnis, travel blog adalah toko. Saya memang menjual tulisan tapi setelah toko tutup, saya masih harus sibuk ngecek traffic, mengakomodir komen yang masuk, mencari peluang buat yang mau iklan dan tentunya memompa semangat untuk terus menulis, menulis dan menulis lagi.

Mitos : Travel Blogger / Writer harus bisa motret
Fakta : Idealnya begitu karena tulisan yang baik dan ditunjang foto yang menarik itu adalah sesuatu yang nggak bisa ditolak editor. Eits tapi.. ada tapinya nih. Aku sendiri nggak punya tuh kamera DSLR. Adanya cuma kamera poket jadul 12megapixel aja. Itulah modalku selama ini foto foto. Emang sih hasilnya nggak cetar sekali tetapi cukuplah. Saya belajar kalau tak bisa pake kamera keren maka saya harus bisa menangkap gambar yang ok ntah itu objeknya atau momennya. Dan ketika saya menawarkan tulisan saya ke media, memang saya harus menyertakan paling tidak beberapa foto. Untungnya pengalaman selama ini, jika tulisan saya diterbitkan biasanya mereka mencari pengganti foto yang lebih baik jadi tulisan saya pun kelihatan Indah.

Mitos : Travel Blogger / Writer kerjanya senang senang.
Fakta : Apapun yang dilakukan dengan hati, hasilnya akan menyenangkan. Tetapi di balik semua itu, traveler sebagai manusia biasa juga punya keluhan yang sama. Bete, marah, bosan ketika perjalanan mungkin saja menghampiri. Namun mengingat "how lucky and grateful we are" pelan pelan mood saya baikan lagi. Nggak heran karena pekerjaan ini adalah passion saya.

Source : here
Jadi masih ada yang mau jadi Travel Writer?Kenapa?

Sunday, January 4, 2015

10 Kebaikan Kuliner Indonesia

Makanan Indonesia itu selain selalu duduk di jajaran top makanan terenak se-dunia, ternyata juga mempunyai banyak kebaikan yang bermanfaat dan menyehatkan loh. Apa saja? berikut listnya :

1. Daun pisang sebagai pembungkus
Jika kita membeli gorengan, kerap kali yang disodorkan adalah kertas bekas atau kantong plastik. Hal ini berlaku hampir dimana mana. Praktik ini tentunya tidak sehat karena kertas dan plastik yang bertemu dengan makanan panas tersebut akan menimbulkan efek berbahaya kepada kesehatan. Nah, aslinya budaya Indonesia itu nggak seperti itu kok. Saya masih ingat dulu kecil membeli makanan selalu menggunakan daun pisang. Mau itu untuk beli sate, gudeg, nasi kucing, nasi padang pasti beralaskan daun pisang dulu baru setelahnya dilapisi kembali dengan koran / kertas bekas. Sekarang aja atas nama praktis, lebih banyak penjual yang menggunakan plastik dan kertas bekas. Mungkinkah karena daun pisang semakin punah dan mahal?

Makan beralas daun pisang membuat rasanya terjamin dan sehat

2. Tiap daerah unik
Masing masing kota di Indonesia memiliki ciri khas tersendiri meskipun sejatinya makanannya sama tetapi pengolahan serta bahannya bisa jadi berbeda yang mengakibatkan citarasanya pun tak sama. Sebagai contoh, di Palembang rasa tekwannya berbeda dengan rasa tekwan langganan saya di Jambi. Begitu juga mi pangsit. Mi pangsit di Batam akan berbeda rasanya dengan mi pangsit di Jogja. Variasi rasa ini membuat saya tak akan pernah bosan wisata kuliner kemanapun di pelosok negeri.

Siomay paling enak se-Jambi, pake cabe rawit loh!
3. Salad khas Indonesia
Salad tidak hanya ada di luar negeri. Sebenarnya kita juga punya. Namun lebih dikenal sebagai gado gado, karedok, atau lalapan. Walaupun bahannya masih mentah, "salad" Indonesia ini telah direbus untuk memastikan sayurnya lembut, tidak ada kuman yang masih hidup dan biar nggak berasa seperti kambing-makan-rumput banget. Kandungan gizinya tentu masih terbilang sangat baik.

4. Pilihan mengolah makanan yang bervariasi
Berbagai macam kuliner Indonesia tidak hanya dimasak dengan digoreng saja seperti nasi goreng atau pecel lele. Ada yang menggunakan teknik mengukus dan hasilnya terciptalah makanan lezat dan sehat seperti pepes dan siomay. Ada juga yang direbus seperti ketika membuat rawon, coto, sayur asem ataupun ikan pindang patin. Selain itu, ada juga yang dibakar seperti nasi lemang, ayam bakar dan sate. Selain itu di Wakatobi misalnya, ada teknik memasak yang dinamakan hebatu dimana masakan sejenis lemper yang dibungkus dalam daun ditumpukan di batu yang telah dibakar. Praktik ini juga kerap bisa ditemukan di Papua

Memasak dengan membakar batu di Wakatobi


5. Bikin cantik
Udah enak masih bisa bikin cantik? iya dong! Ambil contoh misalnya kopi dan teh. Dua minuman sejuta umat ini bisa dipake dan dioleskan ke wajah, rambut dan badan untuk mempercantik diri.

6. Menyembuhkan
Makanan Indonesia terkenal akan kekayaan rasanya dan kita harus berterima kasih kepada puluhan bumbu bumbu yang terkandung di dalamnya. Rupanya bumbu bumbu ini juga sangat baik dikonsumsi dalam dosis tertentu untuk menyembukan berbagai penyakit. Kalau batuk pilek, seduh saja jeruk nipis dan diminum hangat. Kalau sakit perut, tempelkan kunyit di perut . Tidak heran kalau jamu masih menjadi primadona bagi wanita Indonesia karena khasiatnya untuk kesehatan.

7. Minuman sehat
Lupakan minuman kaleng dan soda yang kerap diidentikkan dengan high-class. Mari beralih ke es buah, es cendol, wedang jahe dan lainnya. Minuman tradisional indonesia tidak kalah enak loh. Selain itu, minuman minuman ini kerap kali masih mempertahankan penggunaan gula merah yang memiliki kadar gula lebih rendah dibanding gula putih. Hayo yang mau diet siapa?

8. Lebih terjangkau
Konteks terjangkau di sini bukan hanya secara ekonomi namun juga mudah diakses. Hayo kalo sore hujan hujan dan nggak bisa pergi keluar, bisa ditebak abang abang penjual makanan apa yang bakal lewat? Bakso? Mi tek-tek? Benar! Percaya deh jarang banget ada abang abang jualan K*C yang bakal mampir. Selain itu karena harganya lebih ekonomis dan sesuai lidah kita, saya yakin hingga berapa tahun pun makanan Indonesia tetap akan jadi raja di tanah air kita.

9. Memberdayakan ekonomi lokal
Kebanyakan kuliner Indonesia berasal dari bahan bahan yang bisa didapatkan dari Indonesia juga. Dibanding ketika menyantap ramen, yang mi nya mungkin harus digodok dulu, dibungkus dulu, diawetkan dulu, di-impor dulu dari jepang, tentu akan lain hemat dan efisien ceritanya kalau kita lebih memilih makan mi ayam mang udin yang mi nya produk buatan tangan lokal. Hitung hitung bagi rejeki ke masyarakat sendiri loh.

Mie Aceh Titi Bobrok.
10. Enak banget!
Akh kalau yang ini, nggak usah dijelaskan semua tentunya sudah paham kan? Bahkan bukan saja rendang itu makanan terenak di dunia, mi instan kita pun juga termasuk yang paling enak. Nggak heran kalau produk Indomie itu ada dimana mana hingga ke Ghana, Afrika sebuah negara yang baru saya tahu ada di muka bumi ini telah mengenal Ind*mie sejak lama.

Rendang, makanan terenak di dunia

Kira kira apa lagi yah teman teman?

Monday, December 29, 2014

Surat untuk menteri pariwisata

Kepada Yth,
Bapak Arief Yahya
Menteri Pariwisata Indonesia
   Di-
       Tempat

Salam wisata,

Pertama tama bersama dengan surat ini saya sampaikan selamat atas terpilihnya bapak menjadi orang nomor satu di dunia kepariwisataan di tanah air kita tercinta. Saya percaya dan yakin ini adalah sebuah prestasi hebat dan juga sebuah tanggung jawab maha besar yang dititipkan Jokowi (baca:rakyat) kepada bapak. Apalagi menimbang bahwa di tangan bapaklah, naik turunnya grafik wisatawan akan mengeliat.

Sehubungan dengan itu, perkenankanlah saya yang bukan siapa siapa ini sedikit ingin bercerita tentang Indahnya negeri kita tercinta. Sedari kecil saya selalu ditekankan akan betapa hebatnya Indonesia. Masih ingat dalam benak saya ketika guruku bilang betapa suburnya tanah Indonesia. Lempar biji cabe, maka akan tumbuh cabai dalam beberapa hari. Lempar biji mangga, maka akan tumbuh buahnya yang ranum. Belum lagi kita punya pemandangan alam serta flora dan fauna yang tak ternilai. Terpujilah setiap provinsi di Indonesia yang unik dengan ciri khasnya masing masing. Belum cukup sampai disana kehebatan negeri ini. Sekarang coba kita tengok masyarakatnya. Berbudi luhur dan menekankan sifat ramah tamah dan gotong royong. Elok nian!

Nah ketika saya berkesempatan ke Luar negeri, seringkali orang terheran heran ketika menanyakan asal saya. Jangankan tahu soal tempe dan batik. Di benua mana saja mereka masih bingung bahkan seringkali mereka kira Indonesia itu somewhere in Bali. Akhirnya malah saya yang keheran heran Rupanya setelah saya pikir pikir seadanya, di zaman internet dan era globalisasi ini, Indonesia semakin tertinggal dengan pesatnya lalu lintas informasi dan kalah persaingan wisata dengan negara tentanga. Intinya, kita kalah branding bapak.

Tak pernah sedikitpun saya ragu akan potensi Indonesia. Namun jika orang di luar sana bahkan tak tahu dimana itu lokasi Indonesia, maka sudah sepatutunya kita harus berkaca dan terus membenahi diri. Cara promosi melalui baliho, brosur sudahlah tidak efektif lagi dan jangkauannya sangat kecil. Mari kita contek negara negara lain yang mulai menggalakkan promosinya dengan seringnya mengundang para blogger / public figure dari Indonesia. Nampaknya mereka paham, bahwa pasar di Indonesia itu masih sangat empuk.

Bahkan tidak sampai itu saja. Beberapa negara pun terus menunjukkan dominasinya dengan membuka pusat budaya negaranya di Jakarta. Sebut saja @Atmerica atau Korea Cultural Center. Saya sudah pernah kedua tempat ini. Harus diakui mereka punya program yang menarik dan membuat masyarakat kita akan terus haus informasi tentang negara tersebut dan bermimpi suatu saat akan menginjakkan kaki di sana.Terus Indonesia kapan?

Saya bermimpi suatu saat jika keluar negeri lagi, bukan hanya bisa dengan mudah menemukan restoran Indonesia, tetapi juga dapat berkunjung ke Indonesia's Information Center dimana masyarakat luar negeri bisa memainkan angklung, mencoba membatik atau katakanlah hanya sekedar ngopi / ngeteh asli produk Indonesia ditemani dengan kerupuk kemplang. Saya rasa hal ini tidaklah muluk muluk amat mengingat banyaknya kedutaan kita yang tersebar di seluruh dunia. Yah bisalah mungkin meminjam satu atau dua ruangannya untuk memamerkan Indonesia di sana. Setuju kawan? Bagaimana menurut Bapak?


Saya kira hanya itu yang dapat saya sampaikan terlebih dahulu. Besar harapan saya semoga surat ini sampai ke layar monitor komputer, ipad atau handphone bapak dan kiranya dapat direnungkan, lebih baik lagi kalo dikomen.Semoga bapak dapat terus bekerja demi dunia wisata Indonesia yang lebih baik.

Atas perhatian dan kerjasamanya, saya ucapkan terima kasih.

Hormat saya,


Lenny
Travel Blogger Indonesia

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Twitter : @Lenny_Indonesia  | Instagram : Lenny.Diary   | Facebook : Travel Diary
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Baca juga surat cinta lainnya untuk mentri dari Travel Blogger Indonesia :
Wira Titiw Catperku Indri Olive Thelosttraveler Efenerr Parahita Vika
DiscoveryourIndonesia Danan Thetravelearn Felicia VirusTraveling

Thursday, December 25, 2014

Lombard Street, Jalanan terbengkok di dunia

Di Indonesia kita memiliki jalanan dengan kelok curam yang mengerikan yakni seperti di Kelok sembilan. Berada di Sumatera Barat, kelok sembilan bersampingan dengan jurang jurang. Salah dikit aja, nyawa taruhannya. Saya sih belum pernah melewatinya tetapi sewaktu menuju Padang dari Jambi, saya juga harus melewati jalanan yang berkelok kelok curam. Sayangnya, pas melewatinya udah tengah malam jadi tidak kelihatan apa apa.

Sampai di Amerika Serikat, ternyata ada juga jalanan berkelok ekstrem walaupun jauh dari seram. Tepatnya di San Frasisco terdapat Lombard street, sebuah jalanan satu arah tak beraspal yang hanya muat satu mobil sekali jalan dan disebut disebut memiliki kelokan yang menukik tajam se-dunia. Bener gak yah?

Lombard Street

Lombard Street

Lombard Street

Lombard Street dengan total 8 kelokan ekstrem ini memang sengaja dibuat begini dengan alasan keamanan. San Fransisco pada dasarnya memang memiliki struktur yang penuh penurunan dan penanjakan yang curam. Salah satunya yakni Lombard Street ini. Jika Lombard Street hanya dibuat satu arah saja, maka para pengemudi bisa "bablas" ketika menuruninya. Oleh karena itu dibuatlah berkelok kelok sehingga para pengemudi terpaksa pelan pelan jalannya.

Kalau dari depan begini bentuknya :
Lombard Street (gambar diambil dari sini)
Ide ini tergolong unik dan mengundang rasa penasaran para wisatawan. Dari pengamatan saya, yang mau melewati jalanan ini cukup banyak. Saya rasa banyak juga para wisatawan yang iseng ingin mengetes kemampuan mengemudinya dan melewati jalan ini. 

Bagi yang nggak punya mobil, tenang aja. Di lombard street, tetap ada pinggiran jalannya dimana kita bisa menapaki pelan pelan jalanan ini dengan tangga. Malah lebih cepat nyampe ke bawahnya dibanding mobil yang harus muter muter. Karena banyaknya orang yang mau mengambil foto di daerah ini, Lombard Street yang berupa jalanan satu arah ini juga dihiasi taman taman cantik di sekitarnya. Selain itu, jangan lewatkan juga rumah rumah di sekitar jalan ini karena merupakan salah satu daerah mahal di San Fransisco dan arsitektur rumahnya pun masih tergolong unik.

Sunday, December 14, 2014

Heard Museum In Pictures

Untuk mengetahui seluk beluk tentang Native American di USA itu susah susah gampang. Susah karena biasanya suku Indian American ini bukanlah suku yang terbuka kepada dunia luar. Yang saya baca dari buku panduan, mereka memang memiliki nilai nilai budaya yang tidak begitu terbuka kepada orang yang dikenal seperti menghindari terlalu banyak berbicara, menghindari eye contact dan kontak fisik dengan orang asing. Di satu sisi hal ini berdampak positif karena dengan cara ini mereka dapat terus mempertahankan tradisi mereka hingga ke generasi sekarang. Susahnya adalah untuk orang asing yang tertarik dengan kebudayaan mereka seperti saya, tentu mengalami kesulitan untuk "mempelajari" mereka.

Tetapi, kabar gembiranya di Arizona terdapat Heard Museum yang mengkhususkan pada sejarah dan budaya suku Indian tersebut. Museum ini bukanlah milik pemerintah namun dikelola oleh pihak swasta yang pada awalnya keseluruhan benda yang dipamerkan adalah kepunyaan pasangan pengamat dan pecinta suku Indian yang bernama Dwight dan Maie Heard pada tahun 1912.

Hasil kerajinan (poetry) suku Indian
Hasil kerajinan tangan suku Indian
Pakaian tradisional wanita suku Indian
Baju tradisional suku Indian

Perhiasan suku Indian rata rata terbuat dari Turquoise
Walaupun milik pribadi, koleksi yang dimiliki Heard Museum terbilang lengkap dan berkualitas tinggi. Tak hanya saja memarekan barang barang peninggalan bersejarah, Heard Museum seringkali mengadakan acara acara kebudayaan untuk terus mengenalkan budaya suku Indian ke kalangan masyarakat dan para wisatawan.

Drum suku Indian
Bagi yang mau membeli oleh oleh khas suku Indian seperti Dream Catcher, boneka kachina maka disarankan membelinya di souvenir shop di Heard Museum. Memang harganya pasti tidak lebih murah dari pasaran, tetapi dijamin tidak akan khawatir jikalau barangnya made in china.

Lagian hitung hitung membantu melestarikan budaya suku Indian dan biar museumnya tetap bisa beroperasi.

Boneka khas suku Indian, Kachina
Tungku oven untuk membuat roti suku Indian
Hogan, rumah tradisional suku Indian

Heard Museum terbilang mudah diakses karena langsung dapat dicapai dengan Light rail (tram) dan berada di pusat kota Phoenix, Arizona

Alamat :
2301 North Central Avenue
Phoenix, AZ 85004
Harga tiket : $18

See you here!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...